Uji Coba Aspal Karet Alam Kelak Mensejahterakan Petani Karet

0
339
Uji Coba Aspal Karet Alam

Kementerian PUPR Uji Coba Aspal Karet Alam di Jalan Lido Sukabumi

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melakukan uji coba pekerjaan pelapisan ulang perkerasan Jalan dengan aspal karet alam, di jalan Lido Sukabumi, Kamis (1/12). Ujicoba dilakukan pada jalan sepanjang 4,2 km, lebar 10,5 m dengan kurang lebih pengerjaan 60 hari kerja.

Ujicoba penggunaan aspal karet alam dihadiri oleh Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR, Arie Setiadi Moerwanto, yang menyatakan akan berkomitmen memanfaatkan aspal karet alam dalam pekerjaan pembangunan jalan oleh Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR.

“Semoga dengan dihadirkannya teknologi aspal karet alam oleh Puslitbang Jalan dan Jembatan, Badan Litbang, Kementerian PUPR ini kesejahteraan petani karet dapat meningkat kembali,” katanya.

Sementara itu Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Jalan dan Jembatan (Pusjatan) Balitbang Kementerian PUPR, Herry Vaza mengatakan bahwa penelitian dan pengembangan karet alam di bidang jalan tersebut  dilakukan oleh Pusjatan Balitbang Kementerian PUPR bekerjasama dengan Kementerian Perindustrian dan Pusat Penelitian (Puslit) Karet Bogor. “Dari hasil pengembangan sementara ini sudah dapat dimanfaatkan aspal dengan kandungan karet alam sebesar 7 persen,” ujarnya.

Menurutnya, aspal karet alam dapat meningkatkan kualitas perkerasan aspal dalam hal usia layanan dan ketahanan terjadap alur.

Peneliti Puslitbang Jalan dan Jembatan, Anwar Yamin menjelaskan bahwa dengan teknologi ini dalam setiap ton campuran beraspal panas dapat dimanfaatkan kurang lebih 4,2 kilogram karet alam.

Dari sisi suplai, dukungan dari Kementerian Perindustrian dan Kementerian Perdagangan diperlukan untuk memastikan suplai aspal karet alam untuk pembangunan dan pemeliharaan jalan dapat dipenuhi dan berkualitas.

Seperti diketahui bahwa Indonesia merupakan salah satu produsen karet alam terbesar di dunia. Setiap tahun produksi karet alam Indonesia mencapai 3,2 juta ton, dan 0,6 juta ton diantaranya dimanfaatkan industri dalam negeri, sementara 2,4 juta ton lainnya di ekspor ke mancanegara. Akibat menurunnya kondisi ekonomi dunia, permintaan ekspor karet alam dalam negeri menurun cukup signifikan sehingga harga karet alam jatuh dan yang membuat para petani karet merugi.

Untuk menghadapi permasalahan tersebut, pemerintah mengeluarkan kebijakan nasional pemanfaatan karet alam oleh berbagai sektor, termasuk salah satunya pemanfaatan karet alam dalam pembangunan infrastruktur PUPR agar harga karet kembali membaik. (tr)

sumber: pu.go.id

Facebook Comments