Pilihan yang sempat di anggap gila oleh teman-teman nya

0
506

Berbekal Ijasah D3 Politeknik Negeri Malang (Dulu Politeknik Universiatas Brawijaya) Jurusan Teknik Telekomunikasi yang di dapatkan tahun 1998, Langkah Kaki Bapak 3 Anak yang bernama lengkap Nugroho Mulyono ini di mulai.

3 Hari setelah di nyatakan lulus dari Politeknik Universitas Brawijaya Nugroho sudah harus meninggalkan keluarga nya di Surabaya untuk langsung terbang ke Batam. Karena sejak 6 bulan sebelumnya sudah di nyatakan di terima bekerja oleh Perusahaan Manufacture di Batam (PT. EG & G Heiman) yang melakukan proses rekrutmen di Kampus kala itu.

2 Tahun karir Nugroho dilalui di Perusahaan tersebut sebagai Staff Maintenance menjadikan nya jauh dari keluarga hingga membuat laki-laki ini tidak pernah merasakan wisuda di Politeknik Universitas Brawijaya seperti teman-temannya kebanyakan saat itu. Setelah mengundurkan diri dari perusahaan tersebut, langkah Nugroho sempat bergeser ke beberapa perusahaan diantara PT Infineon Technologies Batam sebagai Proses Engineer, PT ShinEtsu Batam sebagai Quality Engineer hingga berakhir di sebuah perusahaan Shipyard sebagai HR Manager. Namun sepertinya, laki-laki yang terlahir 43 tahun silam ini merasa seperti orang yang terpenjara dan sangat berkeinginan untuk bisa menjadi orang bebas.

Pilihannya untuk resign sebagai HR Manager kalau itu sempat dianggap gila oleh teman-temannya karena dengan hanya berbekal iajasah D3 posisi yang sudah di dapatkan saat itu adalah hal yang sangat luar biasa. Tapi tekad nya seolah tidak terbendung hingga di usia 29 tahun Nugroho memutuskan untuk berhenti kerja dan memulai membangun bisnis yang di impikan.

Mimpi menjadi seorang pengusaha bukannya tanpa hambatan. Bahkan keinginan Nugroho untuk terjun ke dunia wirausaha sempat dipertanyakan ayah mertuanya. Alasannya sebenarnya sangat sederhana, ditengah ketidakpastian dunia wirausaha, Nugroho malah meninggalkan pekerjaan nya sebagai seorang HR Manager di sebuah perusahaan shipyard demi menjadi pengusaha yang sangat tidak menentu. Namun ketidakyakinan dari ayah mertuanya justru menjadi pemacu bagi Nugroho untuk menjadikan dunia wirausaha sebagai pilihan hidupnya.

Semua diawali dengan masa-masa sulit saat pertama kali menjatuhkan pilihan menjadi orang bebas. Nugroho berprinsip, If I wanna to fly, I have tobe free…Saat itu dirinya tidak mau terjebak dalam sebuah kemapanan yang semu yang terbungkus dalam aturan dan batasan yang ditentukan oleh orang lain. Dia pengen menjadi orang yang benar-benar bebas menentukan jalan hidupnya, menentukan waktu yang dia punya dan yang paling penting dia ingin bebas menentukan dan mengembangkan ide-ide gila dia untuk bisa dikembangkan menjadi sebuah peluang. Bahkan setelah semua dijalani dia bahkan semakin yakin untuk bilang…”Now 24 Hours is Mine”.

JEJAK LANGKAH

Awal menjalankan bisnis dimulai Nugroho dengan mendirikan Warung Telkom (Wartel) di awal tahun 2001 dengan modal Rp. 300.000,- (hasil ngutang dari temen). Meski masih berstatus sebagai pegawai swasta di salah satu Perusahaan Asing di Batam, Saat itu Nugroho nekat membuka wat\rtel yang saat itu memang menjadi bisnis yang menggiurkan. Rasa syukur dia rasakan saat ijin operasional Wartel berhasil dia dapatkan setelah bersaing dengan ribuan aplicant.

Namun kegembiraan itu ternyata berbuah kebingungan. Bayangkan, PT. Telkom saat itu memberinya waktu satu bulan untuk menyiapkan segala sesuatunya mulai perangkat dan bangunan. Taksiran awal pada saat itu diperkirakan memerlukan anggaran sekitar Rp. 25jt. Sebuah angka yang sangat membuat kepalanya “cenut-cenut”.

Bahkan untuk ukuran gaji 3jt an sebagai karyawan perusahaan swasta pada saat itu, angka 25 juta adalah sebuah nominal yang hampir pasti mustahil didapatkan. Sampe menjelang deadline waktu yang ditentukan, Nugroho belum juga menemukan ide untuk merealisasikan mimpinya mendirikan wartel.   Setelah ngalor ngidul mencoba memecahkan masalah, dia bertemu dengan pengusaha toko bangunan yang baru pindah di dekat lokasi rumahnya. Ternyata sang pengusaha toko bangunan itu menawarkan renovasi rumah saya dengan pembayaran yang bisa di cicil. Akhirnya dengan modal nekat, Nugroho memberanikan untuk menerima tawarannya dan segera merombak teras rumah nya menjadi sebuah wartel. Meski hanya mendapatkan ijin satu KBU, ternyata Nugroho dengan PD nya mempersiapkan 4 KBU meski 3 sisanya tidak digunakan. Ternyata instingnya tidak meleset. Seiring berjalannya waktu, perkembangan wartel yang didirikannya terus meningkat dan 3 KBU yang sebelumnya kosong akhirnya bisa terisi semua.

fb_img_1552969841481

Waktu terus bergulir, di sisa-sisa waktu kerjanya Nugroho masih bisa tersenyum melihat wartel nya banyak peminatnya dan semakin hari semakin banyak antrian yang menunggu giliran menelpon di Wartelnya (maklum Cuma 1 KBU yang aktif). Melihat perkembangan ini, Nugroho mencoba memberanikan diri mengajukan tambahan line telpon ke TELKOM agar bisa melengkapi sisa KBU yang masih kosong. Gayung bersambut, pihak TELKOM ternyata menyetujui meski dia harus membayar 3 x lipat dari biaya sambung baru normal.

Hingga 2003 Nugroho masih bisa menikmati masa manis memiliki warung telkom hingga dia bisa membeli sebuah sepeda motor baru dan sebuah mobil bekas (meski harus dengan mengangsur) untuk kebutuhan keluarga. Namun sesaat setelah itu masa manis itu berkurang seiring dengan banyaknya operator seluler yang banyak memberikan discount percakapan yang luar biasa mampu memukul tingkat kepercayaan dan penggunaan wartel pada saat itu. Banyak wartel dibuat gulung tikar akibat situasi persaingan operator seluler pada saat itu, tak terkecuali wartel milik Nugroho.

Keterpurukan Nugroho makin bertambah seiring perusahaan tempat dia bekerja mulai membatasi overtime (jam kerja lembur) yang selama ini sangat membantu ekonomi keluarganya. Dengan kondisi sulit seperti itu ditambah angsuran mobil dan motor yang belum lunas, Nugroho merasa sangat terpukul. Bahkan untuk sekedar mengajak jalan-jalan anaknya (yang saat itu masih satu) membuatnya tidak berdaya. Puncak kesulitan itu kian bertambah sejak kelahiran putrinya yang ke 2 pertengahan November tahun 2004. Himpitan ekonomi pada saat itu makin terasa.

fb_img_1558342342057

Hari demi hari menjadi semakin sulit membuat Nugroho sering tidak pulang ke rumah tepat waktu demi mencoba mencari kemungkinan-kemungkinan yang bisa membuatnya kembali bangkit dan mampu kembali mengangkat ekonomi keluarganya. Berbagai seminar bisnis coba dia ikuti, berkumpul dengan komunitas-komunitas yang bisa berpikir sejalan dengan pikirannya akhirnya mampu membuat Nugroho tetap optimis dengan apa yang dia hadapi saat itu. Sampai pada akhirnya tahun 2005 Nugroho justru memutuskan untuk berhenti kerja. Dengan jabatan sebagai HRD Manager di sebuah perusahaan dan sudah memiliki ruangan dan sopir khusus yang disediakan perusahaan….pilihan yang diambil Nugroho dianggap oleh sebagian besar teman-temannya sebagai pilihan GILA. Bahkan saat mengajukan Surat Pengunduran Diri dari perusahaan, pimpinannya masih berusaha menahan dengan memberikan jabatan yang lebih tinggi sebagai Operation Manager di perusahaan yang sama.

Sempet galau memang….tapi prinsip “If I Wanna To Fly, I have Tobe Free” yang selama ini sudah sangat terpatri di diri Nugroho membuat nya semakin yakin bahwa saat itu adalah saat yang tepat untuk memulai.

Kalau pembaca catatan ini pernah dengar, Ada pepatah yang bilang “Dibalik Kesuksesan Suami, Ada Istri Yang Hebat”, maka pepatah itu sangatlah melekat pada diri Nugroho dan Istri. Sesosok seorang wanita bernama Dewi Nurindah yang sudah menemaninya bertahun-tahun…seakan menjadikannya sebagai pelontar roket keyakinan di diri Nugroho saat dia menyampaikan niat mengundurkan diri dari perusahaan kepada istrinya. Keyakinan istrinya bahwa suaminya mampu melakukan yang terbaik membuat Nugroho makin optimis untuk melangkah. Kesulitan ekonomi yang makin menghimpit ditambah umur putri ke 2 nya yang belum genap setahun pada saat itu membuat Nugroho dan istrinya siap terhadap segala konsekuensi melewati fase yang lebih sulit di depan mereka.

Tepat bulan April 2005 Nugroho memutuskan untuk mengundurkan diri dari pekerjaannya dan mengabaikan saran mertuanya untuk mencoba bertahan demi untuk menstabilkan ekonomi keluarganya pada saat itu. Dan yang lebih menyakitkan lagi, Nugroho pada saat itu memutuskan untuk menggantungkan hidupnya sementara waktu pada istri yang bekerja sebagai marketing di sebuah dealer motor. Dan seperti sudah di duga, masa-masa sulit itu terus menyapa kehidupan mereka berdua hingga apapun berusaha dilakukannya mulai dari jualan nasi bungkus, jualan snack, mengerjakan proyek-proyek bangunan, jadi calo tiket dll.

Bisa dibayangkan, dari seorang HRD Manager (jabatan yang cukup lumayan untuk seorang yang hanya mengandalkan ijasah D3), harus mengantar nasi bungkus ke beberapa pelanggan, keliling menjajakan snack ke beberapa minimarket hingga jadi calo tiket bagi mantan rekan kerjanya. Sebuah fase yang harus dilalui olehnya.

Sulit memang…tapi sekali lagi itulah jalan hidup yang dipilih olehnya sendiri. Jadi ada harga yang harus Nugroho bayar untuk mengejar mimpinya itu. Kalo boleh meminjam istilah yang sering disampaikan oleh Adri Wongso (seorang motivator No. 1 di Indonesia) bahwa setiap orang memiliki hak untuk sukses. Nugroho dan Anda pastinya setuju dengan kalimat di atas bahwa memang ada harga yang harus dibayar dari sebuah kesuksesan. Harga yang dimaksud ukurannya memang bukan masalah uang, tapi diukur oleh seberapa besar keuletan dan ketahanan kita dalam menghadapi setiap kesulitan yang menghadang kita. Seberapa gigih kita untuk terus belajar dan memperbaiki kekurangan.

Nugroho merasa untuk tetap terus bergerak maju, sekalipun lambat. Karena dalam, keadaan tetap bergerak, dia berharap bisa menciptakan kemajuan. Adalah jauh lebih baik bergerak maju, sekalipun pelan, daripada tidak bergerak sama sekali. “Kalo saya menganggap masalah sebagai beban, saya mungkin akan menghindarinya. Tapi saya menganggap masalah sebagai tantangan, dan saya akan menghadapinya….” ujarnya.

Cibiran, gunjingan tetangga dan teman dekat pun datang silih berganti mulai dari munculnya anggapan jadi benalu istri, pengangguran bahkan istilah bapak (bukan ibu) rumah tangga pun dilekatkan para tetangga di punggung nya. Cukup beralasan memang (mungkin) kondisi seperti ini harus dialami Nugroho. Dari yang tadinya pergi ke kantor pagi pulang sore/malam setiap hari tiba-tiba terlihat stand by dirumah sedangkan istrinya pergi kerja. Orang tidak pernah tahu apa yang dilakukannya dan apa yang telah dihasilkannya dengan beraktifitas dirumah. Sebagian besar orang masih beranggapan bahwa orang bekerja adalah orang yang menjadi pegawai dengan datang pagi pulang sore/malam. Sedangkan orang yang beraktifitas dirumah dan menghasilkan uang dari rumah masih dianggap tidak bekerja.

Namun, masalah adalah hadiah yang dapat Nugroho terima dengan ikhlas meski terasa berat (memang). Dengan pandangan tajam, Nugroho melihat keberhasilan dibalik setiap masalah. Masalah adalah anak tangga menuju kekuatan yang lebih tinggi. “Hayo, hadapilah dan ubahlah menjadi kekuatan untuk sukses…”begitu dia berusaha meyakinkan dirinya. “Tanpa masalah, masalah saya tak layak memasuki jalur keberhasilan….”begitu dia mengulangi keyakinannya.

Bahkan diapun meyakini kalau hidup ini pun masalah, karena itu dia siap menerima sebagai hadiah. Sebuah analogi yang makin membuat Nugroho yakin menyebutkan bahwa…Hadiah terbesar yang dapat diberikan oleh induk elang pada anak-anaknya bukanlah serpihan-serpihan makanan pagi. Bukan pula, eraman hangat di malam-malam yang dingin. Namun, ketika mereka melempar anak-anak itu dari tebing yang tinggi. Detik pertama anak-anak elang itu menganggap induk mereka sungguh keterlaluan, menjerit ketakutan, matilah aku! Sesaat kemudian, bukan kematian yang kita terima, namun kesejatian diri sebagai elang, yaitu terbang.

2005 – 2007 adalah masa paling sulit yang dialami Nugroho untuk membuktikan bahwa pilihan nya untuk berhenti kerja adalah pilihan yang benar. Pagi hari dia menyiapkan nasi bungkus untuk dikirim (dijual) pada saat makan siang tiba. Anak ke 2 nya dia tinggal kan tidur sendirian sedangkan dia sibuk beraktifitas untuk persiapan mengirim nasi bungkus. Saat yang sama dia berusaha meyakinkan anaknya untuk terus tertidur hingga siang hari saat anak pertamanya pulang, dia tinggalkan kedua anaknya untuk mengantar nasi bungkus sekaligus menitipkan snack yang dia kemas malam sebelumnya ke beberapa minimarket disekitar rumah. Sesekali kalo ada yang menelpon meminta tiket, dia segera pergi ke agent langganannya untuk membeli sekaligus mengantarkan ke rumah si pemesan. Sore harinya saat istrinya pulang, Nugroho menggunakan mobil yang dipakai istrinya untuk sekedar menjadi sopir taxi gelap berkeliling kota batam.

Kondisi itu berlangsung sekitar 2 tahun, tapi dia selalu ingat wejangan yang diberikan orang tua bahwa Tidak ada sesuatu pekerjaan yang mempunyai prospek yang baik. Masa depan di tangan orang yang mengerjakannya… Baginya wirausaha merupakan profesi yang luar biasa. Makanya tidak semua orang bisa menjadi wirausaha sejati. Karena, dia harus siap bekerja keras, tidak gampang menyerah, harus memiliki mental juara dan siap dihina-hina orang.

Memang siapa pun kita, tidak ada yang bebas dari tekanan hidup atau stres. Bagaimana kita menyikapi atau merespon stres, ternyata sangat membedakan kita satu sama lain.  Ada orang yang mudah mengeluh dan mudah menyerah dalam menghadapi tekanan hidup. Ada pula yang begitu tegar, optimistis, dan memandang tekanan hidup sebagai tantangan yang dapat dihadapi. Perbedaan ini dapat disebut perbedaan dalam ketabahan menghadapi stres. Ketabahan hati ternyata memiliki manfaat yang sangat besar bagi kesehatan fisik dan mental kita.  Ketabahan hati, keteguhan hati, atau hardiness, merupakan topik yang jarang dibicarakan dalam psikologi. Untunglah, hal tersebut masih menjadi perhatian sebagian kalangan psikologi, sehingga kita dapat memanfaatkan pengetahuan mengenai ketabahan hati untuk keperluan praktis dalam menghadapi persoalan hidup.

Perjalanan seperti yang dialaminya membuat dia bisa menarik kesimpulan bahwa bahwa setiap orang di dunia ini pasti pernah mengalami saat-saat sulit atau menghadapi kesulitan dalam hidupnya, tidak peduli apakah orang kaya atau miskin, cantik ataupun jelek, tua maupun muda, pria maupun wanita. Tidak ada seorang pun yang terbebas dari masalah dan kesulitan. Semua orang pasti menginginkan kebahagiaan dan kesenangan selalu menghampiri mereka. Itu yang membuat Nugroho merasa tidak sendiri…banyak orang yang dia yakini punya kehidupan yang jauh lebih buruk dari yang dia alami pada waktu itu.

Waktu terus berjalan, satu per satu ilmu praktis di bidang bisnis berhasil dia dapatkan. Dan Nugroho merasa banyak orang yang berbisnis dan mulai usaha, namun lebih banyak lagi yang tanpa punya konsep bisnis yang jelas. Itupula yang dialami olehnya. Dengan mengerjakan banyak hal, Nugroho merasa dirinya tidak fokus dalam mengerjakannya. Awalnya Nugroho yang  menjalani bisnis untuk mencari penghasilan tambahan karena masih berstatus sebagai karyawan maka sejak dia memutuskan untuk berhenti kerja, maka mau tidak mau dia harus bekerja keras karena mulai sejak itulah bisnisnya justru menjadi sumber pendapatan utama

Kalau pakai hitungan waktu, sebenarnya 2005 hingga 2007 buat Nugroho terbilang belum lama. Ikut secara formal dalam persaingan bisnis baru sekitar kurang dari dua tahun. Tapi Nugroho berkeyakinan bahwa, kualitas pengalaman tidak melulu bicara soal lama atau tidak di bisnis itu tapi juga bergantung pada kualitas proses yang dilalui.

Saat itu Nugroho mencoba menginventarisir beberapa bisnis yang telah dijalankannya hingga akhirnya dia merasa bahwa arah bisnis mulai mengerucut pada Bisnis Tour and Travel. Banyak hal yang mendasarinya untuk memutuskan fokus menjalankan bisnis ini. Diantaranya potensi kota batam yang 90% lebih adalah pendatang membuat kebanyakan masyarakatnya sangat bergantung pada bisnis transportasi untuk bisa mengakomodir kebutuhan perjalanannya. Batam yang terdiri dari gugusan pulau-pulau sangat tidak memungkinkan untuk mengandalkan moda transportasi darat seperti layaknya yang terjadi di jawa atau sumatera. Hal inilah yang mendorong tumbuhnya bisnis tour and travel sebagai basis perpanjangan tangan distribusi bagi penyelengara moda transportasi di batam. Bisnisnya pun terus berkembang hingga bisa membuka Kantor Cabang di Blitar, Jember, Tenggarong hingga Makassar.

Potensi bisnis tour and travel diperkirakan akan terus melaju seiring dengan pertumbuhan bisnis penerbangan. Peluang bisnis tour and travel sangat besar. Kehadiran Travel Online yang konon katanya sangat memukul bisnis Tour and Travel Konvensional baginya justru membuat nya berpikir membuat terobossan dan inovasi untuk membuat bisnis nya bertahan.

Alhasil, Loyal Company yang menjadi mitra nya terus bertambah mulai dari Paling Ujung Wilayah Indonesia Barat hingga Indonesia Timur. Baik yang membutuhkan arrangement perjalanan, Meeting, hingga kebutuhan Halal Tour dan wisata religi. Nugroho sangat sadar bahwa banyak orang bermimpi menjadi pengusaha namun tidak semuanya berhasil. Salah satu penyebab kegagalan dalam bisnis adalah konsistensi dan daya tahan.

Kini dengan totalitas dan keyakinan yang di miliki, Nugroho terus bertahan. Bahkan dengan bisnis yang dia jalankan harus mampu memberikan manfaat untuk banyak orang salah satu nya dengan memberangkatkan secara bergilir orang-orang yang dianggap layak untuk bisa beribadah Umroh ke Tanah Suci

BIODATA

  1. Nama : Nugroho Mulyono
  2. Pendidikan : Teknik Telekomunikasi 1995-1998 Politeknik Univ Brawijaya Malang
  3. Jenis Kelamin : Laki-Laki
  4. Tempat, Tanggal Lahir : Surabaya, 29-09-1976
  5. Alamat : Letjend Sutoyo 140 Sidoarjo
  6. Suku Bangsa : Indonesia
  7. Status Perkawinan : Nikah
  8. Perusahaan : PT. Auwliya Raya Lintas Persada (A-RAYA Tour and Travel)
  9. Jabatan saat ini : Komisaris Utama
Facebook Comments